Mengenal dan Mengantisipasi Serangan Virus pada Tomat - BozzKaf
Munsypedia News :

Home » » Mengenal dan Mengantisipasi Serangan Virus pada Tomat

Mengenal dan Mengantisipasi Serangan Virus pada Tomat

Diposkan Oleh Azmil Kafrawi on Minggu, 09 September 2012 | 12.34


Janganlah anda terkecoh dengan kerusakan tanaman yang dicirikan dengan timbulnya gejala mirip serangan hama pada tanaman tomat anda, karena bisa jadi hal itu bukan disebabkan oleh hama maupun jamur. Walaupun cukup banyak kita mengatasinya dengan insektisida maupun fungisida, ternyata sama sekali tidak mempan. Kemungkinan yang dapat terjadi adalah tanaman kita terserang virus. Untuk itu alangkah baiknya bila kita mengenal jenis-jenis virus dan gejala yang ditimbulkannya sebagai pedoman untuk mencegah agar hal itu tidak terjadi pada tanaman kita.

     Bila seseorang menyinggung-nyinggung tentang virus, maka akan terbayang sesuatu penyakit yang mengerikan. Terkadang kita sendiri salah mengartikan dan membedakan antara penyakit yang disebabkan virus dan bukan virus. Hal ini disebabkan kerusakan yang ditimbulkan oleh virus maupun dengan yang bukan virus menunjukkan gejala yang hampir sama. Namun bila diamati kembali lebih cermat maka akan sangat berbeda antara keduanya. Virus tidak hanya menyerang manusia atau hewan saja, tetapi juga bisa menyebabkan penyakit pada tanaman. Virus pada prinsipnya adalah patogen obligat yang mempunyai ukuran sangat kecil (submikroskopis) yang tersusun atas komposisi protein dan asam nukleat. Sedangkan M.Aberchrombie at al dalam Kamus Lengkap Biologi (2001) menerangkan bahwa virus adalah salah satu dari kelompok agen penginfeksi yang berukuran kecil (panjang/lebar 20 – 300 nm), tidak mampu berkembangbiak kecuali dalam sel hidup inangnya. Dalam sel inang, agen tersebut merupakan parasit obligat dan di luar inangnya menjadi tidak berdaya. Dapat melewati filter yang menahan bakteria dan hanya dapat dilihat dengan mikroskop elektron. Biasanya tidak dianggap hidup, karena jika diluar inangnya tidak satupun menunjukkan aktivitas enzim.
     Tomat, adalah salah satu tanaman yang rentan terkena penyakit yang diakibatkan oleh serangan virus. Karenanya virus termasuk salah satu penyakit penting atau utama yang menyerang taaman tomat. Hampir semua tomat yang ada saat ini belum ada yang memiliki daya tahan kuat bila sudah terserang. Selama ini, penyakit virus yang dominan dan seringkali menyerang tanaman tomat adalah TMV (Tobacco Mozaic Virus). Namun, ternyata tidak hanya TMV saja yang menyerang melainkan ada lebih dari 18 jenis virus yang kini menyerang tanaman tomat. Bahkan mungkin jumlah itu bisa bertambah. Beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa kerusakan yang ditimbulkan penyakit virus dapat menyebabkan kehilangan produksi . Kehadiran TMV yang berat dapat menekan produktifitas hingga 0,2 sampai 50% tergantung varietas (Duriat,1979). Sedangkan di Jepang, mampu menekan produktifitas hingga 20 – 50% (Oshima,1979). Serangan terparah terjadi di lembah Alsace Perancis oleh CMV yang menghancurkan sebagian pertanaman tomat yang ada.
Banyak jenisnya
     Seperti yang dijelas sebelumnya, virus pada tanaman tomat dikelompokkan pada penyakit penting di berbagai negara. Neinhaus (1981) mengungkapkan bahwa di negara tropis dan subtropis dilaporkan ada 18 jenis virus yang menyerang. Sedangkan Kranz at al (1977) melaporkan ada sekitar 12 jenis dengan menimbulkan gejala yang berbeda tergantung jenis virusnya. Kasus lain terjadi di Jepang dimana menurut Oshima (1979) menyebutkan ada enam jenis virus yang sering menyerang tanaman tomat di Jepang diantaranya : virus mosaic tembakau (TMV), virus mosaik ketimun atau cucumber mosaic virus (CMV), virus streak ganda atau double streak virus (DSV), virus bercak layu tomat atau tomatto
spotted wilt virus (TSWV) , virus kerupuk tomat atau leaf curl virus (TLCV) dan virus kentang Y atau potato virus Y (PVY). Meskipun demikian, tidak semua penyakit yang disebabkan virus tersebut dapat dijumpai di seluruh negara baik tropik maupun sub tropik. Terkadang serangnnya hanya pada daerah tertentu saja.
     Di Indonesia serangan penyakit virus dilaporkan pertama kali oleh Duriat dan Suyatno (1976). Hasil indentifikasinya menyimpulkan bahwa TMV, PVY, CMV, PVX dan TRSV (tobacco ring spot virus) ditemukan menyerang tomat. Tahun berikutnya Duriat (1977) kembali ditemukan penyakit akibat virus yaitu TYNV (Tomato Yellow Net Virus). Sedangkan penelitian yang berkaitan dengan virus tomat selanjutnya merupakan konformasi dari hasil identifikasi di atas seperti mosaik pada tomat yang disebabkan oleh CMV (Duriat dan Iriawati,1990) , virus TMV CMV dan PVY pada sampel tomat yang dikumpulkan dari kecamatan Lembang Kab. Bandung (Sutarya, 1989) atau gabungan PVX dan TMV yang menyebabkan penyakit kerdil pada tomat (Sutarya,1992).

Mekanisme Virus Menyerang Tomat
     Virus akan menjadi benda mati bila berada di luar jaringan hidup , namun virus bisa begitu stabil berada di luar inangnya sehingga dengan mudah dapat bertahan disana. Kalau virus mulai mencapai permukaan jaringan tumbuhan atau yang disebut dengan kontaminasi, maka partikel virus kemudian masuk ke dalam tumbuhan melalui luka dan harus ada yang membantu karena virus tidak mempunyai spora seperti cendawan, flagel (cambuk getar) seperti bakteri atau bergerak seperti nematoda. Sekali virus masuk ke dalam jaringan inangnya, maka akan mengakibatkan perubahan fungsi. Perubahan fungsi tersebut tidak lain disebabkan oleh terhambatnya sintesa protein dan RNA tanaman inang untuk menjadi nukleaotides, asam amino dan ribosom bebas yang dialihkan untuk menjadi sintesa komponen pembentuk virus baru. Akibatnya secara biologis maupun fisiologis, tanaman akan menyebabkan perkembangan tidak secara penuh. Kerusakan yang ditimbulkan dapat berupa kekerdilan, daun menguning, mosaik, kematian jaringan bahkan sampai kematian tanaman. Semua itu dapat menjadi kendala produktifitas tanaman.
Penyakit-penyakit virus ini mungkin dapat dikacaukan dengan abnormalitas genetik, gangguan fisiologi seperti kekurangan zat hara dan keracunan oleh serangga. Namun demikian, penyakit virus tersebutselalu dapat menular pada tanaman lain sebagai akibat kemampuannya membelah diri dan memencar dari sel satu ke sel yang lain. Dari tumbuhan satu kepada tumbuhan lain. Akibatnya dapat terjadi endemi yang kadang kadang dapat menyebabkan kerusakan yang luas dan kerugian ekonomi yang cukup besar. Sejauh ini penyebaran virus pada tanaman lain masih terus dikembangkan dan diupayakan dicari solusinya. Beberapa penularan virus yang umum adalah melalui : mekanik, kontak, tali putri, bagian perkembangbiakan vegetatif, biji dan serbuk sari, serangga, dan tungau, organmisme penghuni tanah serta alat-alat pertanian.
Gejala Serangan
     Cukup banyak ciri /gejala yang menunjukkan suatu tanaman terserang virus. Gejala serangan virus itu sendiri sangat tergantung pada jenis virus yang menyerang, kultivar tanaman inang, dan keadaan lingkungan. Secara umum gejala tanaman tomat yang terserang virus adalah sebagai berikut :
1.Mosaik
     Mosaik ini ditandai dengan warna belang pencampuran lebih dari satu warna. Mosaik pada daun biasanya berupa daun hijau yang tidak merata karena dibeberapa bagian tercampur warna pucat atau kekuning-kuningan yang menyebar seperti percikan. Sedangkan Lucas (1996) dalam kamus istilah patologi tanaman mengungkapkan bahwa Mosaik adalah gejala daun yang memperlihatkan banyak daerah kecil berubah warna, yang kontras dengan warna asalnya dan cenderung berupa lingkaran terang seperti cincin. Pola bagian hijau yang bersiku kontras dengan warna kuning; daerah yang dikelilingi cincin klorotik yang memberikan mosaik kuning di atas warna hijau. Bila daerah warna yang berbeda menyatu, akan menghasilkan gejala belang. TMV dan CMV merupakan contoh penyakit yang memiliki gejala sperti ini.
2. Nekrosis
     Nekrosis yaitu kematian jaringan yang bisa terjadi pada urat daun, pada batang berupa garis-garis coklat, berupa bercak pada daun dan buah serta kematian pada titik tumbuh
3. Kerdil:
     Kerdil pada tomat ditandai dengan pertumbuha yang terhambat, ukuran lebih kecil baik pada morfologi tanaman, daun, cabang ataupun buah.
4. Malformasi
     Yaitu terjadi perubahan bentuk menjaditidak smepurna atau tidak normal. Sering terjadi pada daun atau buah
5. Klorosis : warna pucat, baik pucat yang menyeluruh ataupun hanya berupa bercak saja
Vein clearing yaitu warna pucat pada urat daun sehingga urat daun kelihatan transparan, mengkilat diantara warna daun yang hijau
6. Rugose : permukaan daun tidak rata disebabkan karena pertumbuha urat daun tidak sebanding dengan
pertumbuhan helaian daun, sehingga daun akan terlihat tidak rata dengan permukaan yang benjol-benjol.
     Di lapangan penyebab adalanya gejala virtus ini lebih kompleks, ada kalanya menyimpang, bisa lebih parah sampai tanaman menjadi mati. Penyebab penyakit akibat virus bisa beragam bisa saja disebabkan oleh satu jenis virus saja , bisa juga disebabkan oleh gabungan beberapa jenis virus.

angkah Pencegahan
     Virus tidaklah seperti jamur atau nematoda yang bisa tersebar kemana –mana oleh angin maupun air. Pergerakan virus ini hanya bisa terjadi bila ada yang membawa, baik itu organisme hidup seperti vektor atau pembawa lainnya, bagian dari tanaman yang terserang maupun manusia atau alat yang digunakan sewaktu memelihara tanaman. Cara mengendalikan virus erat kaitannya dengan mengenali sifat-sifat virus yang meliputi : bagaimana cara penyebaran dan penularannya, dan bagaimana perbanyakan tanaman tersebut. Ada juga pengendalian virus ini dengan menggunakan virus tular udara yang dibawa serangga untuk virus-virus tular tanah.
Beberapa cara untuk mengendalikan virus tomat ini antara lain dapat dilakukan dengan :
1. Tanaman perangkap
     Virus-virus tomat kebanyakan ditularkan melalui serangga. Keaktifan serangga ini menjadi faktor utama dalam penyebaran penyakit akibat virus. Penggunaan insektisida untuk mengendalikan vektor adalah cara pintas yang sering dianjurkan.. Akan tetapi cara ini bukan satu-satunya cara yang harus dilakukan , melainkan dapat menggunakan cara lain yaitu : penggunaan tanaman perangkap.
     Aphid sebagai serangga pembawa virus, biasanya menyukai warna kuning cerah, penggunaan tanaman yang berwarna cerah sedikit banyak dapat menarik aphid dan serangga lainnnya. Pada waktu hinggap afid akan menusuk-nusukkan stiletnya untuk mengetahui apakah ia sudah mendapatkan inang yang benar untuk makan disitu. Selama aphid menusuk-nusuk, virus non persisten yang ada pada stiletnya akan tercuci. Sehingga virus tersebut tidak akan tersebar pada tanaman tomat. Adapun tanaman yang dapat menjadi penarik (atraktan) bagi serangga tersebut adalah tanaman kubis-kubisan, jagung, serta bunga matahari.
2. Sanitasi dan eradikasi sumber infeksi
     Kebersihan kebun saat persiapan dan selama pertanaman sangat membantu mengurangi sumber infeksi virus. Gulma berdaun lebar diyakini sering menjadi inang dari virus ini dan harus dibersihkan. Begitu pula tanaman tomat yang sudah menunjukkan terkena serangan jangan dibiarkan tumbuh namun harus dibuang secepatnya dan diganti dengan tanaman yang sehat. Tanaman tomat bisanya dilakukan pemangkasan, untuk itulah perlu dilakukan secara hati-hati dalam memilih cabang utamanya agar diperhatikan sisa-sisa pemangkasan tadi. Kemudian usahakan petani ataupun buruh tidak membawa rokok ataupun bekas rokok pada areal tanaman tomat karena rokok ini dapat menularkan virus mosaik tembakau yang mudah menular secara kontak.
3. Penggunaan benih yang sehat
     Tomat yang sudah terserang virus sulit sekali disembuhkan. Walaupun saat ini hanya tiga jenis virus utama yang menyerang pertanaman tomat namun ketiganya sangat penting karena dapat tertular melalui biji. Penelitian yang berkaitan dengan virus yang terbawa pada benih yang dilakukan Sutarya dan Purwati (1992) menungungkapkan bahwa ternyata dari 41 varietas tomat yang diuji, sebanyak 13 mengandung virus ToMV.
Meskipun virus-virus lain tidak menular melalui biji, namun bila tanamannya terserang sebelum berbuah maka cairan buah tomatnya akan mengandung virus. Hal ini bisa menular pada kulit yang pada akhirnya kemungkinan tertularnya benih di persemaian tersebut bisa terjadi. Maka dalam hal ini pemilihan benih sehat dan unggul merupakan syarat mutlak yang harus dipenuhi dalam mencegah timbulnya penyakit virus tersebut.
Proteksi silang
     Saat ini belum ada obat untuk menangani penyakit yang diakibatkan virus. Karena itu pengendalian yang dilakukan dalam membasmi penyakit akibat virus ini lebih ditujukan pada upaya pencegahan. Proteksi silang untuk imunisasi tanaman adalah upaya yang umum dilakukan pada tomat untuk mencegah infeksi virus yang lebih ganas. Pemberian imunisasi pada tomat dengan memberikan strain virus yang telah dilemahkan diharapkan mampu berfungsi sebagai sparing partner yang nantinya akan memiliki kemampuan untuk menolak virus yang sama dengan serangan lebih ganas. Adapun pengaruh pemberian strain virus yang diberikan pada tanaman tomat tidak akan terlalu merugikan disebabkan gejala yang diakibatkannya pun tidak terlalu parah sehingga produksinya tidak banyak berkurang.
(Ati Srie Duriat, 1995, Prosiding Seminar Ilmiah Nasional Komoditas Sayuran, Staff Peneliti Balai Penelitian Tanaman Sayuran Lembang)


SELENGKAPNYA >> LIAT YANG LEBIH LENGKAP, SILAHKAN KLIK DISINI..!!

Setelah Membaca, Jangan lupa tekan "LIKE" ya sahabatku..!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Kamu sedang membaca artikel tentang Mengenal dan Mengantisipasi Serangan Virus pada Tomat Silahkan baca artikel BozzKaf Tentang Yang lainnya. Kamu boleh menyebar Luaskan atau MengCopy-Paste Artikel ini, Tapi jangan lupa untuk meletakkan Link Mengenal dan Mengantisipasi Serangan Virus pada Tomat Sebagai sumbernya
Bagikan artikel ini :

0 komentar:

Apa yang kamu pikirkan ?

Ungkapkanlah dengan berkomentar di bawah...!

 
Support : Munsypedia | Boxriborn | Blog Misteri Beda Dunia
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2013. BozzKaf - All Rights Reserved
Selamat Datang Di Dunia Munsypedia Yang Dipublikasikan Oleh BozzKaf